PERBAIKAN BAN  > Informasi & Hasil Reparasi Ban > Binter Merzy KZ200
 
 
 

Binter Merzy KZ200

Motor kenangan ini BINTER MERZY KZ200 tahun 1981. Kalau Hobi, apa aja di lakonin.

Beberapa part saya kumpulin saat sering tugas perusahaan di daerah sumatra. Untuk menghilangkan rasa bosan dinas luar kota setiap bulan & bertahun-tahun(11 Tahun).

Dalam 1 bulan 14 hari di daerah dengan rute Jkt ~ Medan ~ Padang ~ Pekanbaru ~ Jkt & 2 bulan sekali harus ke Palembang ~ Lampung turun naik pesawat cukup membosankan &  daerah  pulau Jawa.

Sering sekali kalau lagi tugas naik kendaraan di dalam kota maupun luar kota/keluar masuk hutan, saat istirahat sering saya berhenti di bengkel2 untuk ngobrol & bertanya tanya tentang masalah bengkel.

Saya ingat, saat tugas mengunjungi perusahaan besar seperti PT.Caltex, PT.IIU, PT.RAPP & lain2. Banyak sekali pimpinan perusahan yang saya temui & yang kami bicarakan adalah seluruh masalah yang berhubungan ban. Masalah & cara penanganan problem yang sering kami hadapi & selesaikan, merupakan ilmu yang luar biasa yang saya dapatkan.

Banyak sekali ilmu yang saya dapatkan.dari segi tehnis & maupun non teknis mengenai masalah yang sering kami atasi bersama.

Pangkalan Kerinci Jambi & selalu saya tempuh melalui jalan darat dari Pekanbaru, saat itu masih banyak binatang yang mati tertabrak di jalan lintas sumatra.

Ada satu daerah namanya si kijang mati, karena di daerah situ sering kijang dari hutan yang mati tertabrak.

Saat PT.RAPP baru di buka, saya di tugasi oleh perusahaan untuk menagani kebutuhan ban & memberikan advis yang berhubungan dengan masalah teknis mengenai masalah ban.

Saat perusahaan ini baru di buka, di jalan lintas sumatra itu ada seorang yang buka bengkel padahal tempatnya sepi, setelah lima tahun,  saya bengkel/toko ban yg sering saya kunjungi ini sudah menjadi besar

Akhirnya terinspirasi untuk punya bengkel.

Setelah keluar kerja & lama bikin bengkel mobil & toko ban, hobi motor tetep nggak ilang.

Motor Kawasaki Binter MerzyTahun 1981 yang ada digudang ini saya rubah sendiri sesuai dengan part yang sudah dikumpulin.

Saat ini motor sudah jadi/siap pakai & surat-2 nya sudah hidup lagi meski sebelumnya mati belasan tahun.

Motor setiap hari hanya di panasin & kalau lagi motor di idupin jadi inget masa2 yang lalu & saat lagi semangatnya membuat bengkel mobil yang sampai saat ini (7-10-2017) berjalan 20 tahun.

Berikut adalah cerita waktu ndapetin part-2 di daerah.

Operan Gigi & Rem : Di Medan di jl.Letda Sujono, di buat di tukang Besi Tempa. Saat lagi  tugas naek mobol dinas lihat yang bisa bikin ini.

Tangki bensin : Di Pematang Siantar, beli langsung dari abang Bentor/Becak bermotor saat sedang parkir. Saat lagi bawa mobil di pematang siantarbareng temen pak Suparman, ada bentor lewat tanpa penumpang, karena ingin menikmati suaranya yang DUNG, DUNG,DUNG, mobil saya sejajarin ke BENTOR & kaca pintu saya buka. Akhirnya Bentor berhenti di pangkalan BENTOR. Pada saat liat-liat bentor yang sedang parkir, boleh juga ni Tangkinya & iseng-iseng nawar Rp.150 ribu, naik Rp.200 ribu & akhirnya jadi Rp.250 ribu saat itu tahun 2000. Si abang Bentor pergi sebentar & balik bawa botol mineral yang sudah ada selangnya. Bensin di tangki Bentor dipindahin ke botol & diikat di motor. Tangki motor menjadi milik saya & dibawa ke Medan lalu kirim ke Jakarta. Sekarang Tangki sudah di pasang di Binter Merzy.

Spakbor : Di Padang dekat Hotel Puti Bungsu. Waktu itu pesawat dari Medan ke Padang Jam 7 pagi & hanya 1 x penerbangan. Turun pesawat di Air port Tabing langsung naik taxinya holden Kingwood. Sama taxi langganan sarapan dulu rumah makan TANPA NAMA. Sambil ngobrol sama supir taxi -----> dimana ada yang hobi motor kuno & sesudah makan langsung aja diajak kelokasi masuk kedalam di depan puti bungsu. Sampai di sana ternyata sudah nggak ada kegiatan tetapi sebagian part masih ada. Spakbor depan & belakang BSA yang nancep ditanah untuk pagar pemisah dengan tetangga saya beli & kirim ke Jakarta. Spakbor itu yang ada di BInter sekarang.

Velg belakang & Segi tiga Stir: Di Pekanbaru, kenalan sama pak Uyun pemilik bengkel yang juga hobi utak-atik motor di Jln. Tentara Pelajar. Kebetulan dia kenal sama temen saya Pak Haji Aswir pemilik toko ban Aneka ban Jl.Nangka. Akhirnya dia buat kan saya Segitiga & buatkan Jari-jari motor dari velg serep Honda Accord Rim 15". Velg Honda Accord dapat dari Pak Frans/Toko Gama ban Pekanbaru.

Untuk yang lain-2 nya beli di Jl.Kebun Jeruk, Jakarta

 

 

 

 

 

 

Tampak depan, Shock Arbsober diperpanjang,

Pelek Depan pakai Rim 21" & Belakang 15"

Spakbor Depan & Belakang punya BSA beli di Padang dalam keadaan nancap ditanah. Sesudah di beli, bawa ke hotel lalu di cuci & langsung kirim ke Jakarta.

Knalpot buat sendiri dari pipa & di tutup dengan cover knalpot beli via Internet.

Tangki bensin BSA ini, beli langsung ke abang BENTOR(Bacak bermotor) di Pematang Siantar waktu masih sering tugas perusahaan.

 

 
 
 
reparasiban.com
Pilihan Bahasa